Selasa, 22 Maret 2016

Yang Unik dan Khas dari Banten


Setidaknya inilah yang disampaikan 10 finalis Pemilihan Puteri Indonesia (PPI) Tingkat Daerah Banten, dalam sesi penjurian di Serpong Town Square, Serpong, Jumat (17/9/2010) lalu.

Anda tentu mengenal seni debus atau masyarakat Badui yang masih mempertahankan tradisinya. Di Banten, semua kekhasan ini bisa ditemukan. Banyak lagi keunikan seni budaya yang menjadi daya tarik pariwisata Banten. Akhirnya, kembali lagi, potensi wisata menjadi andalan para finalis yang akan memperebutkan gelar puteri Banten pada Grand Final, Sabtu malam ini. 

Perthalia Noery Perdanasari Rosul (22), kontestan yang berdomisili di Ciledug, Tangerang, begitu antusias menyebutkan seni budaya Banten dalam sesi wawancara dengan lima juri PPI Banten. 

"Banten dikenal dengan ragam tarian dan seni yang religius. Seperti tari Saman khas Banten atau marawis," katanya. 

Banten juga dikenal dengan tari Cokek atau tari Topeng, yang menjadi potensi budaya untuk mengembangkan wisata di provinsi para jawara ini. 

Winda Nur Adli (18), peserta termuda keturunan Palembang dan Sunda yang berdomisili di Pamulang, Tangerang, juga melihat wisata budaya sebagai daya pikat Banten. 

"Angklung Buhun misalnya, menjadi peralatan musik masyarakat Lebak yang unik sebagai alat pemersatu lintas generasi," ungkapnya saat ditemui Kompas Female sambil menunggu giliran wawancara sesi penjurian. 

Sesi penjurian menjadi salah satu tolok ukur penilaian ajang PPI. Di sinilah para peserta diuji pemahamannya seputar provinsi yang diwakilinya, dan tentu saja berbagai pengetahuan umum lainnya. Termasuk diminta pendapatnya tentang infrastruktur yang memengaruhi keberhasilan pengembangan pariwisata suatu daerah, hingga mengenai berbagai peraturan daerah. 

Mengenali potensi daerah secara utuh menjadi salah satu kunci keberhasilan calon puteri Indonesia. Meski nantinya, dengan gelar nasional, sang puteri takkan hanya mewakili daerah asal, melainkan menjadi duta bagi negaranya. 

Seperti pandangan Yovita Lesmana (25) tentang potensi wisata Banten kaitannya dengan akses transportasi. Finalis yang berdomisili di Bintaro ini mengutarakan potensi wisata Banten belum terekspos. Menurutnya hal ini bukan hanya disebabkan oleh masalah infrastuktur, terutama soal akses jalan yang perlu diperbaiki lagi, tetapi juga kurangnya promosi mengenai potensi tersebut. 

"Banyak hal positif di Banten. Tak hanya potensi wisata alam seperti pantai atau wisata berkonsep go green di Ujung Kulon. Berbagai kegiatan positif yang memberdayakan perempuan juga banyak muncul di Banten, seperti pelatihan menjahit untuk para perempuan. Bahkan kesenian tarian Banten sudah dikenal di mancanegara," paparnya kepada Kompas Female.

Wisata kuliner di Banten
Banten di mata para calon puteri ini, juga memiliki ragam makanan khas. Sebut saja sate bandeng, soto laksa, atau kue cucur. 

"Jika ingin menikmati tradisi makan sate bandeng yang khas Banten, datang saja ke pulau Umang. Atau bisa juga mendapatkan makanan khas ini di food court," ujar Yovita yang berprofesi sebagai personality trainer.

Banten memang tak jauh dari ibukota. Sejumlah kota di Banten merupakan kota satelit yang berkembang pesat. Seperti Bintaro, Bumi Serpong Damai atau BSD, dan lainnya yang kebanyakan kawasan pemukiman. Kini, kota penyanggah tersebut juga menjadi sentra bisnis yang tak kalah ramai dengan Jakarta. Termasuk, pusat makan dan belanja.

"Selain memiliki pantai yang indah, Banten juga memiliki berbagai tempat hiburan seperti BSD dengan Teras Kota atau sejumlah mal, restoran besar maupun yang berlokasi di kawasan ruko (rumah toko), dan digemari sebagai tempat berkumpul bersama keluarga atau teman," jelas Winda. 

Wisata belanja
Jika sudah menikmati sate bandeng khas Banten, atau mengunjungi kawasan pantai yang alami, saatnya berbelanja. Jika pedalaman Banten banyak menawarkan kerajinan, tak jauh dari Jakarta juga banyak ditemui pusat belanja.

Yovita menyebutkan, di Cipadu, Tangerang, Anda memasuki kawasan pusat tekstil yang cukup lengkap dan harga bersaing. "Harganya bisa lebih murah dari Mangga Dua," akunya.

Barang tekstil berkualitas, contohnya bed cover, bisa Anda temui di sini dengan harga lebih miring. Dari sumber pengrajin yang sama, Anda bisa mendapatkan harga berbeda jika barang-barang ini diberi merek dan dijajakan di Jakarta. 

"Bahkan sejumlah toko menerima pembayaran dengan kartu kredit," ungkapnya sekaligus menyayangkan akses jalan dan lahan parkir yang terbatas mengurangi daya tarik bagi kalangan menengah atas yang ingin datang ke pusat tekstil di Cipadu. 

Banten menjadi daerah potensial di segala lini, termasuk pendidikan, kata Yovita. Sejumlah universitas berdiri kokoh dan berkembang dengan kualitas bermutu di provinsi ini. 

Inilah kekhasan Banten di mata tiga calon puteri Banten. Tak sekadar pusat seni budaya, namun juga kaya dengan potensi alam, kuliner, wisata belanja dan tempat kumpul keluarga hingga pendidikan. Lengkap untuk sebuah provinsi muda yang masih perlu banyak belajar mempercantik lagi dirinya.( Kompas Female17/9/2010).

Selasa, 09 Februari 2016

Tokoh Muslim Afrika Selatan Telusuri Jejak "Sultan Banten"

SERANG - Sejumlah tokoh muslim dari Afrika Selatan melakukan kunjungan ke Provinsi Banten, dalam rangka menelusuri jejak perjalanan sejarah Syekh Yusuf atau Sultan Maulana Yusuf di wilayah ini.
Kunjungan delegasi dari muslim Afrika Selatan yang dipimpin Sheikh Iqhsaan Taliep Rektor International Peace College of Sout Africa tersebut, diterima Gubernur Banten Rano Karno dan sejumlah tokoh masyarakat setempat Pendopo Gubernur di Serang, Senin.
Hadir juga dalam pertemuan tersebut mendampingi Gubernur Banten Rano Karno, yaitu Rektor Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (Untirta) Prof Soleh Hidayat, Rektor IAIN Maulana Hasanudin Banten Prof Fauzul Iman, Perwakilan MUI Banten KH Zaenal Abidin Suja, tokoh masyarakat Banten H Embay Mulya Syarif dan Kepala Disbudpar Banten Alli Fadillah.
Sedangkan dari romongan perwakilam muslim Afrika juga dihadiri Sheikh Abduraghman Khan Muslim Judicial Council Dept Fatwa, Sheikh Omar Ghabier Dewan Penglihat Bulan Crescent observer council, Mr. Fatieg Behardien Ketua Rombongan Afsel, Mahmood Sanglay Journalist Koran Muslim "Muslim Views", Abduracman Dudung Konsul Jenderal RI di Cape Town di Afrika Selatan dan Riyadi Asirdin Konsul Ekonomi KJRI Cape Town.
Gubernur Banten Rano Karno menyambut baik kunjungan dari perwakilan keturunan Syeikh Yusuf di Afrika Selatan tersebut. Rano berharap kunjungan tersebut bisa berlanjut dalam upaya membangun hubungan silaturahim antara keturunan Syeikh Yusuf di Afrika Selatan dengan keturunan yang ada di Banten.
"Mereka melakukan kunjungan ini dalam rangka silaturahim dan mencari jejak Syeikh Yusuf di Banten. Mereka menyebutnya napak tilas perjuangan Syeikh Yusuf," kata Rano usai menerima kunjungan tersebut.
Menurutnya, Sheikh Yusuf atau Maulana Yusuf dikenal sebagai wali, ulama sufi yang berhasil menyebarkan agama Islam hingga daratan Afrika. Kunjungan tamu negara tersebut salah satunya juga bertujuan mencari situs-situs tentang Sheikh Yusuf di Banten.
"Mudah-mudahan kunjungan ini tidak hanya sekali saja. Kita berharap ada keberlanjutannya. Mereka juga rencananya akan berkunjung ke Makassar, karena sejarah mengenai Syeik Yusuf di Makassar juga hampir sama dengan di Banten," kata Rano.
Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata Provinsi Banten M Ali Fadillah mengatakan, selain melakukan kunjungan ke Pendopo Gubernur Banten untuk bertemu dengan gubernur, perwakilan dari keturunan Syeikh Yusuf di Afrika Selatan juga melakukan kunjungan atau ziarah ke Banten Lama yakni ke kompleks pemakaman keluarga Kesultanan Maulana Hasanudin dan Maulana Yusuf di Banten.
"Kedatangan tokoh muslim masyarakat Afrika Selatan ini juga sebagai peluang kerja sama sektor pariwisata, khususnya wisata religi, sejarah, dan budaya. Kita bisa mengembangkan kawasan wisata Banten Lama dengan lebih baik, wisatwan dari Afrika Selatan bisa dipastikan banyak yang datang ke Banten," kata Ali Fadillah. (ant)
(amr)

Senin, 11 Januari 2016

KH. Mas Abdurahman (Pendiri Mathla'ul Anwar)


KH. Mas Abdurahman adalah putra dari K. Mas Djamal Al-Djanakawi yang lahir pada tahun 1868 di Kampung Janaka, tepatnya di lereng Gunung Haseupan di Distrik LabuanKawedanan Caringin Kabupaten Pandeglang Banten.
Gelar "Mas" merupakan gelar kehormatan yang diberikan turun temurun yang berasal dari nama seorang senopati Pajajaran bernama Mas Jong dan Agus Ju. Mereka adalah tangan kanan raja Pajajaran bernama Pucuk Umun.
Ketika Kerajaan Pajajaran ditaklukan oleh Sultan Maulana Hasanudin Putra Syarief Hidayatullah Sultan Cirebon, Pucuk Umun lari ke selatan, sedangkan Senopati Mas Jong dan Agus Ju menyerahkan diri kepada Sultan Maulana Hasanudin. Kemudian Mas Jong dan Agus Ju memeluk agama Islam serta mendapat kedudukanpenting sebagai senopati Kasultanan Banten dengan gelar kehormatan Ratu Bagus Ju dan Kimas Jong.
Pada masa keruntuhan kasultanan Banten, para ulama/kyai dan guru agama keluarga besar kasultanan Banten meninggalkan istana masuk ke daerah pedalaman. Mereka menjauhkan diri dari keramaian kota, karena Kesultanan sudah berubah menjadi Keresidenan Banten yang dipimpin oleh seorang Residen Bangsa Belanda.
Dengan berakhirnya kekuasaan Sultan Banten sebagai pusat dakwah islam, Para Ulama/Kiai, guru agama yang semula bertugas secara resmi sabagi perangkat Kesultanan, kini menjadi orang buronan yang selalu diawasi dan di kejar-kejar dianggap sabagai sumber malapetaka dan pemberontak terhadap pemerintahan Belanda, termasuk keturunan Mas Jong dan Agus Ju pergi mininggalkan istana Kesultanan masuk ke pedalaman di Lereng Gunung Haseupan tepatnya dusun Janaka dalam rangka menusun kembali kekuatan untuk bergerilya melawan Belanda, termasuk di antaranya K. Mas Djamal Al Djanakawi ayahnya KH. Mas Abdurahman.
P E N D I D I K A N
Walaupun K. Mas Djamal Al Djanakawi tinggal di sebuah dusun terpencil yang sukar di jangkau, namun ia memiliki perhatian dan motivasi yang tinggi terhadap masa depan putranya. Ia berfalsafah pohon pisang“bahwa ia tidak ingin meniggal dunia sebelum putranya berhasil atau memiliki bekal ilmu pengetahuan yang memadai” .
Sebagaimana pohon pisang walaupun ditebang beberapa kali, tetap akan terus mengeluarkan tunasnya, setelah menghasilkan buah, baru ia rela untuk mati.
Dengan dasr ilmu pengetahuan yang didapat dari ayahnya sendiri terutama pengetahuan dasar baca Al-Qur’an, selanjutnya KH. Mas Abdurahman dididik oleh orang lain untuk mendapatkan pendidikan lanjutan. Diantaranya KH. Shahib di Kampung Kadupinang. Karena jaraknya cukup jauh, sedangkan alat transportasi belum ada., satu-satunya jalan adalah di gendong ayahnya.
Setelah cukup dewasa. KH Mas Abdurahman dititipkan di sebuah Pondok Pesantren Al-Qur’an yang berada di daerah Serang dibawah bimbingan KH. Ma’mun yaitu seorang guru spesialis dalam bidang Al-Qur’an. Setelah puas melihat putra-nya dapat menyelesaikan pendidikan di pesantern Al-Qur’an, beliau berangkat ke Tanah Suci menunaikan ibadah Haji, sehingga ia Wafat. Tinggalah KH. Mas Abdurahman yang di rungdung duka, ditinggalkan ayah tercinta tempat mengadu dan harapan pergi untuk selama-lamanya, tetapi peristwa ini tidak melarutkan dalam kedukaan
MENUNAIKAN IBADAH HAJI
Pada tahun 1905 berangkatlah KH. Mas Abdurahman ke Mekah walaupun dengan bekal hanya cukup untuk ongkos pergi saja, tetapi dengan tekad dan kemauan kuat beliau berangkat dengan tujuan disamping menunaikan ibadah haji, ia juga berniat bermukim untuk menuntut ilmu agama sekaligus berziarah ke pusara ayahandanya walaupuhn tidak jelas dimana kuburannya. Karena kuburan di sana tidak meiliki tanda yang tertulis dalam batu nisan seperti di Indonesia, namun ia merasa puas dapat berziarah secara dekat.
Semua hambatan dan rintangan telah dihadapinya, baik uang saku yang terbatas maupun kondisi alam di Mekkah yang tidak sesuai dengan kondisi alam Indonesia. Negeri Mekkah pada waktu itu tergolong negeri yang masih miskin, tidak mempunyai sumber ekonomi tetap. Satu-satunya devisa yang ada adalah dari datangnya musim haji, saat itulah penduduk negeri Mekkah mendpat penghasilan untuk bekal selama satu tahun sampai datangnya musim haji berikutnya. Namun karena tekad dan keingin beliau sangat kuat tertanam dalam hatinya, segala hambatan dan rintangan serta kesusahannya dalam menuntut ilmu dapat di atasi.
Selama diperantauan beliau tidak meiliki pemondokan yang tetap, tempatnya selama bermukim adalah di Masjidil Haram, baik tidur maupun belajar. Pakaianpun hanya yang melekat di badannya, apabila dicuci ditunggunya sampai kering. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya kadang-kadang ia pergi ke luar kota mencari kayu bakar untuk dijual dan hasilnya ditukar dengan beras. Karena sulitnya mendapatkan bahan makanan, beras tersebut dicampur dengan pasir , satu sendok beras berbanding satu liter pasir ditambah air yang banyak agar dikala makan dipilihlah butiran nasi satu persatu, perut jadi kenyang akibat terlalu lama memilah-milah beras dan pasir sehingga timbulnya rasa kesal memilih butiran nasi tersebut. Hal ini dilakukan hampir setiap hari selama sepuluh tahun beliau bermukim, kecuali jika musim haji tiba, beliau banyak mendapat penghasilan dari hasil mengantar jama’ah haji yang ziarah
Seluruh pelajaran diikutinya dengan penuh perhatian dan ketekunan walau sarana serta peralatan menulis tidak lengkap, kebanyakan cukup hanya mendengarkan. Tetapi keberhasilan dan kemahirannya dalam menyerap ilmu pengetahuan khususnya bidang agama sangat mendalaminya, diantaranya ilmu bahasa Arab, Fiqh, Usul Fiqh, Nahu, Shorof, Balaghah, Tafsir, Ilmu Ushul, Tasawuf dll
Diantara guru- guru beliau yang berasal dari Indonesia yakni, Syech Nawawi Al-Bantani, berasal dari Tanahara yang terkenal dengan kitab tafsirnya dan Syech Achmad Chotib yang berasal dari Minangkabau yang terkenal dengan Ilmu Tasyawufnya.
Dengan keberhasilannya menguasai ilmu pengetahuan agama, KH. Mas Abdurahman direncanakan diangkat sebagai BADAK (asisten dosen) pengajian di Masjidil Haram, tetapi tidak berlanjut karena adanya permohonan dari para Ulama/Kyai Banten (Menes) agar beliau segera kemabli ke tanah air.
Selama di Tanah suci beliau belajar bersama dengan KH. Hasyim Asy’hari dari Surabaya yang kemudian dikenal sebagai pendiri Nahdlatul ‘Ulama tahun 1926 dan KH. Ahmad Dahlan sebagai pendiri Muhammadiyah tahun 1912
KEMBALI KE TANAH AIR
Sejak para ulama/kyai meninggalkan kesultanan, masyarakat umumnya jarang sekali memperoleh kesempatan belajar menuntut ilmu agama (Islam) secara memadai. Untungnya masyarakat Banten telah memiliki jiwa keislaman yang tertancap secara mendalam, sehingga setiap keluarga merasa berkewajiban mewariskan ilmu agama secara turun temurun sekalipun masih berbaur dengan takhayul, ibadah dan syari’ah dengan bid’ah dan khurafatnya.
Secara umum kondisi masyarakat Banten khususnya dari segi pendidikan memang sangat memprihatinkan, sekolah – sekolah yang dibangun oleh penjajah Belanda tidak disiapkan untuk pribumi, hanya golongan tertentu yang bisa masuk disekolah tersebut.
Atas keprihatinan tersebut, para kyai mengadakan musyawarah bertempat di Kampung Kananga dipimpin oleh KH. Entol Mohammad Yasin dan KH. Tb. Mohammad Sholeh serta ulama-ulama di sekitar Menes. Akhirnya musyawarah tersebut mengambil keputusan untyuk memanggil pulang seorang pemuda bernama KH. Mas Abdurahman yang sedang belajar di Mekkah Al Mukaromah. Ia Tengah menimba ilmu Islam kepada seorang guru besar yang berasal dari Banten yakbi Syech Mohammad Nawawi Al-Bantani yang telah diakui oleh seluruh dunia Islam tentang kebesarannya sebagai seorang faqih dengan karya-karya tulisnya dalam berbagai cabang ilmu Islam.
Dengan adanya keputusan tersebut, KH. Entol Mohammad Yasin segera mengirim surat beserta ongkos pulang untuk KH.Mas Abdurahman yang dititipkan melalui seseorang yang akan menunaikan ibadah haji. Sebelumnya ia menolak permintaan pulang tersebut dan berat hati meninggalkan tanah suci. Dengan menumpang kapal semprong milik Kongsi KPM beliau akhirnya KH. MAs Abdurahman kembali ke tanah air yang sebelumnya beristirahat terlebih dahulu selama tiga hari di makan Nabi Ibrahim.
KH. Mas Abdurahman bin K. MAs Jamal Al-Djanakawi kembali dari tanah suci Mekkah sekitar Tahun 1910 M. Dengan kehadiran kyai muda yang penuh semangat untuk berjuang mengadakan pembaharuan Islam bersama-sama kyai-kyai sepuh, dapatlah diharapkan untuk membawaumat Islam keluar dari alam gelap gulita ke jalan hidup yang terang benderang.
Sekembalinya dari tanah suci, KH. Mas Abdurahman dinikahkan dengan putrid KH.Tb. Mohammad Sholeh yakni Nyi. Enong. Selang beberapa bulan, Nyi enong beserta ibundanya diberangkatkan untuk menunaikan ibdah haji. Namun nasib malang tak dapat dihindarkan, sesampainya di pelabuhan Tanjung Priok, Nyi Enong jatuh sakit dan maut merenggutnya untuk kembali ke Illahi Robbi. Urunglah niat ibundanyapun tak jadi berangkat. Tragedi ini adalah suatu ujian bagi KH. Mas Abdurahman untuk selalu tabah dan sabar dalam mendekatkan diri kepada sang penciptaNya.
Sepeninggal putranya, KH. Tb. Mohammad Sholeh kedatangan seorang saudagar Menes yang terkenal dimasanya bernama H. Alimemohon untuk menjodohkan putrinya bernama Aminah dengan KH. Mas Abudrahman. Kiranya jodoh berada ditangan Allah, pernikahanpun telah terlaksana atas IrodatNya
BERDIRINYA MATHLA’UL ANWAR
Langkah pertama yang dilakukan KH. Mas Abdurahman dismaping mengadakan pengajian dan tabliq ke berbagai tempat, juga menyelenggarakan pendidikan pondok pesantren. Dengan segala keterbatasannya, pendidikan pondok pesantren dirasakan kurang sistematis, baik dalam hal sarana, dana, manajemen maupun kader mubaliq kurang dapat dihasilan. Ditambah pula dengan kondisi yang kurang aman dari berbagai pengawasan oleh Pemerintah Belanda. Maka para kyai mengadakan musyawarah di antaranya KH. Entol Mohamad Yasin sebagai kyai yang tergolong intelektual, beliau cenderung membentuk pendidikan sistem madrasah dan hl ini sependapat dengan KH. Mas Abdurahman.
Beranjak dari sini, akhirnya pertemuan melahirkan kata sepakat untuk mendirikan sebuah lembaga pendidikan yang dikelola dan dan diasuh secara jema’ah dengan mengkoordinasikanberbagai disiplin ilmu terutama ilmu Islam yang dianggap merupakan kebutuhan yang mendesak.
Lembaga pendidikan tersebut bukan lagi bersifat tradisional seperti pondok pesantren yang telah ada, namun harus ditingkatkan menjadi bentuk madrasah. Untuk mencapai tujuan luhur ini sudah tentu dibutuhkan tenaga ahli dalam bidangnya.
Dari sekian banyak nama madrasah yang diajukan, maka musyawarah memutuskan bahwa pemberian nama lembaga pendidikan diserahkan kepada KH. Mas Abdurahman untuk melakukan “istikhoroh”. Dari hasil istikhoroh tersebut maka lahirlah nama “ MATHLA’UL ANWAR” yang mempunyai makna “ TERBITNYA CAHAYA” pada tanggal 10 Ramadhan 1334 H bertepatan dengan Tanggal 10 Juli 1916 M yang ditetapkan sebagai tanggal lahirnya Organisasi Mathla’ul Anwar.
Sebagi mudir atau direktur adalah KH. Mas Abdurahman dengan presiden bistirnya KH. Entol Mohammad Yasin dari Kampung Kaduhawuk (Menes) serta dibantu oleh sejumlah kyai dan tokoh masyarakat sekitar Menes. Unutk sementara kegiatan belajar mengajar diselenggarakan di rumah KH. Mustaghfiri seorang dermawan Menes yang bersedia rumahnya digunakan untuk tempat belajar mengajar.
Selanjutnya dengan modal wakaf tanah dari Ki Demang Entol Djasudin yang terletak di pinggir jalan raya, dibangunlah sebuah gedung madrasah dengan cara gotong royong oleh seluruh masyarakat Menes pada tahun 1920. Bangunan pertama ini berukuran seluas 1000 m2 (20 m x 50 m) yang samapi saat ini masih berfungsi sebagai tempat penyelenggaraan pendidikan mulai dari TK sampai Madrasah Aliyah (sederajat SMA). Gedung ini tidak lain adalah pusat perguruan Mathla’ul Anwar yang terletak di Kota Menes Pandeglang.
Dari madrasah inilah mulai dihasilkan kader-kader mubaligh serta kyai dan ulama Mathla’ul Anwar ayng kemudian bergerak menyebar luaskan Mathla’ul Anwar keluar daerah pandeglang seperti ke Kabupaten Lebak, Serang, Tangerang, Bogor, Karawang sampai ke residenan Lampung. PAda Tahun 1936 jumlah madrasah MAthla’ul Anwar telah mencapai 40 madrasah yang tersebar di 7 daerah tersebut.
Perhatian masyarakat terhadap Mathla’ul Anwar tidak lagi terbatas dari kalangan pelajar, tetapi kaum intelektualpun mulai berpartisipasi aktif. Dengan proses perkembangannya sangat pesat, maka timbulah gagasan-gagasan untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas perkembangan organisasinya baik bersifat teknis pedagogis maupun secara administratif organisasi dan keanggotaannya.
Maka pada Tahun 1936 diadakan kongres pertama Mathla’ul Anwar dengan menghasilkan keputusan-keptusan penting diantaranya :
1. Mengesahkan Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) yang meliputi : dikukuhkannya Nama, Waktu dan Tempat lahirnya Mathla’ul Anwar berdasarkan Islam sepanjang tuntunan Ahli Sunnah Wal Jama’ah yang bersumberkan Al-Qur’an, Al-Hadits, Al-Ijma dan Al-Qiyas
2. Menetapkan susunan Pengurus Besar (Hoofd Bestuur) antara lain :
a. KH. Entol Mohammad Yasin sebagai Ketua Umum (Presiden)
b. KH.. Abdulmukti sebagai Wakil Ketua (Vice Presiden)
c. E. Ismail sebagai Sekretaris
Untuk terlaksananya rencana pelajaran dengan baik dan sesuai dengan ketentuan, maka diangkatlah seorang Inspektur (pengawas) yang berkedudukan di Pusat. Jabatan ini diamanatkan kepada KH. Mas Abdurahman samapi beliau wafat pada Tahun 1943 M
Para Ulama dan Kyai yang termasuk pendiri Mathla’ul Anwar selain KH. Mas Abdurahman, KH. Entol Mohammad Yasin dan KH. Tb.Mohammad Sholeh juga diantaranya KH. Sulaeman, Kyai Daud, KH.Abdul Mukti, Kyai Syaifudin, Kyai Rusdi, E. Dawawi, E. Djasudin, turut pula golongan muda seperti E. Ismail dll. Perlu dicatat bahwa KH.Mas Abdurahman dan KH.Entol Mohammad Yasin merupakan “Dwi Tunggal”
Adapun ulama dan kyai semasa dan satu generasi dengan KH. MAs Abdurahman diantaranya : Kyai Asnawi (Caringin), Kyai Tegal, Kyai Sugiri (Mandalawangi), Kyai Ruyani (Kadupinang), Kyai Mansyur (Jakarta)
Generasi dan murid – murid pertama yang menjadi pejuang dan penerus Mathla’ul Anwar antara lain :
KH. Mohammad Ra’is
KH. Abdul Latif
KH. Syafei
KH. Uwes Abubakar
KH. Syidik
KH. M. Yunan
KH.Hudori
KH. Achad Suhaemi
KH. Suhaemi
K.Tb. Achmad
KH. Moch. Ichsan
Untuk memudahkan dalam mempelajari pengetahuan agama, KH. Mas Abdurahman banyak menyusun karya-karya tulis dan kitab-kitabnya yang disusun dalam bahasa sunda diantaranya :
Tajwid
Tauhid
Nahu Ajurumiyah jilid I, II, dan III
Syaraf Taqlif
Ilmu Balaghah/Bayan
Djawa’iz
Tauhfah
Munhajulqawin
Fatwa dan pandangan KH. Mas Abdurahman terhadap pemerintah colonial Belanda adalah kafir, menerima gaji dari dari pemerintah colonial Belanda adalah haram, sampai – sampai anaknyapuntidak bolehmasuk sekolah yang didirikan oleh kolonial Belanda. Satu lagi fatwanya, jika seseorang dinikahkan oleh Naib/onder maka dianggap tidak syah dan harus dinikahkan kembali oleh kyai yang bukan pegawai colonial Belanda
(disusun dari berbagai sumber sejarah KH. Mas Abdurahman sang pendiri lembaga pendidikan tertua di Banten disarikan dari referensi para sesepuh orangtua yg bergelar Permas/Nyimas dan Entol/Ayu juga Mandala*)
SukaKomenta COPAS

Senin, 02 Maret 2015

LEMBAGA PENDIDIKAN KADER ULAMA DAN UMARO DI CORNER BANTEN UTARA.

DESA KEDUNG  NAMANYA DI KECAMATAN GUNUNG KALER, KABUPATEN TANGERANG PALING UJUNG PERBATASAN WILAYAH SERANG BANTEN. TEMPAT BERDIRINYA PESANTREN TUA YANG DIPIMPIN OLEH KH.SOBARI (Drs,MM) salah satu pewaris KH .Nawawi Tanara Al bantani
http://nurulhudakedung.blogspot.com/?view=magazine

Selasa, 25 Juni 2013

ASAL MULA KATA BANTEN


Sejarah
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/9/92/Banten-city-Java-1724.jpg/200px-Banten-city-Java-1724.jpg
http://bits.wikimedia.org/static-1.22wmf6/skins/common/images/magnify-clip.png
Lukisan François Valentijn tahun 1694

Banten atau dahulu dikenal dengan nama Bantam pada masa lalu merupakan sebuah daerah dengan kota pelabuhan yang sangat ramai, serta dengan masyarakat yang terbuka dan makmur. Banten pada abad ke-5 merupakan bagian dari Kerajaan Tarumanagara.

 Salah satu prasasti peninggalan Kerajaan Tarumanagara adalah Prasasti Cidanghiyang atau prasasti Lebak, yang ditemukan di Kampung Lebak di tepi Ci Danghiyang, Kecamatan Munjul, Pandeglang, Banten. Prasasti ini baru ditemukan tahun 1947 dan berisi 2 baris kalimat berbentuk puisi dengan huruf Pallawa dan bahasa Sanskerta. Isi prasasti tersebut mengagungkan keberanian Raja Purnawarman

Setelah runtuhnya Kerajaan Tarumanagara (menurut beberapa sejarawan ini akibat serangan Kerajaan Sriwijaya), kekuasaan di bagian barat Pulau Jawa dari Ujung Kulon sampai Ci Serayu dan Kali Brebes dilanjutkan oleh Kerajaan Sunda. Seperti dinyatakan oleh Tome Pires, penjelajah Portugis pada tahun 1513, Banten menjadi salah satu pelabuhan penting dari Kerajaan Sunda. Menurut sumber Portugis tersebut, Banten adalah salah satu pelabuhan kerajaan itu selain pelabuhan Pontang, Cigede, Tamgara (Tangerang), Kalapa, dan Cimanuk.

Diawali dengan penguasaan Kota Pelabuhan Banten, yang dilanjutkan dengan merebut Banten Girang dari Pucuk Umun pada tahun 1527, Maulana Hasanuddin, mendirikan Kesultanan Banten di wilayah bekas Banten Girang. Dan pada tahun 1579, Maulana Yusuf, penerus Maulana Hasanuddin, menghancurkan Pakuan Pajajaran, ibu kota atau pakuan (berasal dari kata pakuwuan) Kerajaan Sunda. Dengan demikian pemerintahan di Jawa Barat dilanjutkan oleh Kesultanan Banten. Hal itu ditandai dengan diboyongnya Palangka Sriman Sriwacana, tempat duduk kala seorang raja dinobatkan, dari Pakuan Pajajaran ke Surasowan di Banten oleh pasukan Maulana Yusuf. Batu berukuran 200 x 160 x 20 cm itu terpaksa diboyong ke Banten karena tradisi politik waktu itu "mengharuskan" demikian. Pertama, dengan dirampasnya Palangka tersebut, di Pakuan tidak mungkin lagi dinobatkan raja baru. Kedua, dengan memiliki Palangka itu, Maulana Yusuf merupakan penerus kekuasaan Kerajaan Sunda yang "sah" karena buyut perempuannya adalah puteri Sri Baduga Maharaja.

Dengan dihancurkannya Pajajaran maka Banten mewarisi wilayah Lampung dari Kerajaan Sunda. Hal ini dijelaskan dalam buku The Sultanate of Banten tulisan Claude Guillot pada halamaan 19 sebagai berikut: From the beginning it was abviously Hasanuddin's intention to revive the fortunes of the ancient kingdom of Pajajaran for his own benefit. One of his earliest decisions was to travel to southern Sumatra, which in all likelihood already belonged to Pajajaran, and from which came bulk of the pepper sold in the Sundanese region.

Ketika sudah menjadi pusat Kesultanan Banten, sebagaimana dilaporkan oleh J. de Barros, Banten merupakan pelabuhan besar di Asia Tenggara, sejajar dengan Malaka dan Makassar. Kota Banten terletak di pertengahan pesisir sebuah teluk, yang lebarnya sampai tiga mil. Kota itu panjangnya 850 depa. Di tepi laut kota itu panjangnya 400 depa; masuk ke dalam ia lebih panjang. Melalui tengah-tengah kota ada sebuah sungai yang jernih, di mana kapal jenis jung dan gale dapat berlayar masuk. Sepanjang pinggiran kota ada sebuah anak sungai, di sungai yang tidak seberapa lebar itu hanya perahu-perahu kecil saja yang dapat berlayar masuk. Pada sebuah pinggiran kota itu ada sebuah benteng yang dindingnya terbuat dari bata dan lebarnya tujuh telapak tangan. Bangunan-bangunan pertahanannya terbuat dari kayu, terdiri dari dua tingkat, dan dipersenjatai dengan senjata yang baik. Di tengah kota terdapat alun-alun yang digunakan untuk kepentingan kegiatan ketentaraan dan kesenian rakyat dan sebagai pasar di pagi hari. Istana raja terletak di bagian selatan alun-alun. Di sampingnya terdapat bangunan datar yang ditinggikan dan beratap, disebut Srimanganti, yang digunakan sebagai tempat raja bertatap muka dengan rakyatnya. Di sebelah barat alun-alun didirikan sebuah masjid agung.

Pada awal abad ke-17 Masehi, Banten merupakan salah satu pusat perniagaan penting dalam jalur perniagaan internasional di Asia. Tata administrasi modern pemerintahan dan kepelabuhan sangat menunjang bagi tumbuhnya perekonmian masyarakat. Daerah kekuasaannya mencakup juga wilayah yang sekarang menjadi Provinsi Lampung. Ketika orang Belanda tiba di Banten untuk pertama kalinya, orang Portugis telah lama masuk ke Banten. Kemudian orang Inggris mendirikan loji di Banten dan disusul oleh orang Belanda.
Selain itu, orang-orang Perancis dan Denmark pun pernah datang di Banten. Dalam persaingan antara pedagang Eropa ini, Belanda muncul sebagai pemenang. Orang Portugis melarikan diri dari Banten (1601), setelah armada mereka dihancurkan oleh armada Belanda di perairan Banten. Orang Inggris pun tersingkirkan dari Batavia (1619) dan Banten (1684) akibat tindakan orang Belanda.
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/1/13/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Een_landschap_in_Bantam_TMnr_3728-424.jpg/300px-COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Een_landschap_in_Bantam_TMnr_3728-424.jpg
http://bits.wikimedia.org/static-1.22wmf6/skins/common/images/magnify-clip.png
Litografi berdasarkan lukisan oleh Abraham Salm dengan pemandangan di Banten (1865-1872)
Pada 1 Januari 1926 pemerintah Hindia Belanda mengeluarkan peraturan untuk pembaharuan sistem desentralisasi dan dekonsentrasi yang lebih luas. Di Pulau Jawa dibentuk pemerintahan otonom provinsi. Provincie West Java adalah provinsi pertama yang dibentuk di wilayah Hindia Belanda yang diresmikan dengan surat keputusan tanggal 1 Januari 1926, dan diundangkan dalam Staatsblad (Lembaran Negara) 1926 No. 326, 1928 No. 27 jo No. 28, 1928 No. 438, dan 1932 No. 507. Banten menjadi salah satu keresidenan yaitu Bantam Regentschappen dalam Provincie West Java di samping Batavia, Buitenzorg (Bogor), Preanger (Priangan), dan Cirebon.
Budaya dan nilai
Sebagian besar anggota masyarakat memeluk agama Islam dengan semangat religius yang tinggi, tetapi pemeluk agama lain dapat hidup berdampingan dengan damai.
Potensi dan kekhasan budaya masyarakat Banten, antara lain seni bela diri Pencak silat, Debus, Rudad, Umbruk, Tari Saman, Tari Topeng, Tari Cokek, Dog-dog, Palingtung, dan Lojor. Di samping itu juga terdapat peninggalan warisan leluhur antara lain Masjid Agung Banten Lama, Makam Keramat Panjang, dan masih banyak peninggalan lainnya.
Di Provinsi Banten terdapat Suku Baduy. Suku Baduy Dalam merupakan suku asli Sunda Banten yang masih menjaga tradisi antimodernisasi, baik cara berpakaian maupun pola hidup lainnya. Suku Baduy-Rawayan tinggal di kawasan Cagar Budaya Pegunungan Kendeng seluas 5.101,85 hektare di daerah Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak. Perkampungan masyarakat Baduy umumnya terletak di daerah aliran Sungai Ciujung di Pegunungan Kendeng. Daerah ini dikenal sebagai wilayah tanah titipan dari nenek moyang, yang harus dipelihara dan dijaga baik-baik, tidak boleh dirusak.
Bahasa
Penduduk asli yang hidup di Provinsi Banten berbicara menggunakan dialek yang merupakan turunan dari bahasa Sunda Kuno. Dialek tersebut dikelompokkan sebagai bahasa kasar dalam bahasa Sunda modern, yang memiliki beberapa tingkatan dari tingkat halus sampai tingkat kasar (informal), yang pertama tercipta pada masa Kesultanan Mataram menguasai Priangan (bagian timur Provinsi Jawa Barat). Namun demikian, di Wilayah Banten Selatan Seperti Lebak dan Pandeglang menggunakan bahasa Sunda Campuran Sunda Kuno, Sunda Modern, dan bahasa Indonesia, di Serang dan Cilegon, bahasa Jawa Banten digunakan oleh etnik Jawa. Dan, di bagian utara Kota Tangerang, bahasa Indonesia dengan dialek Betawi juga digunakan oleh pendatang beretnis Betawi. Di samping bahasa Sunda, bahasa Jawa, dan dialek Betawi, bahasa Indonesia juga digunakan terutama oleh pendatang dari bagian lain Indonesia.
Senjata tradisional
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/thumb/f/f6/Golok.jpg/220px-Golok.jpg
http://bits.wikimedia.org/static-1.22wmf6/skins/common/images/magnify-clip.png
Golok
Golok adalah senjata tradisional di Banten sama seperti senjata tradisional Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta
Rumah adat
Rumah adatnya adalah rumah panggung yang beratapkan daun atap dan lantainya dibuat dari pelupuh yaitu bambu yang dibelah-belah. Sedangkan dindingnya terbuat dari bilik (gedek). Untuk penyangga rumah panggung adalah batu yang sudah dibuat sedemikian rupa berbentuk balok yang ujungnya makin mengecil seperti batu yang digunakan untuk alas menumbuk beras. Rumah adat ini masih banyak ditemukan di daerah yang dihuni oleh orang Kanekes atau disebut juga orang Baduy.
Pemerintahan
Kabupaten dan Kota
Provinsi Banten terdiri atas 4 kabupaten dan 4 kota. Berikut adalah daftar kabupaten dan kota di Banten, beserta ibu kota.
No.
Kabupaten/Kota
Ibu kota
Logo
Banten coa.png
1
Logo kab tangerang.gif
2
Logo serang.gif
3
Logo lebak.gif
4
Logo Pandeglang.gif
5
-
Lambang Kota Tangerang.png
6
-
Lambang Kota Serang.jpg
7
-
Lambang Kota Cilegon.png
8
Tangerang Selatan-logo.png
Catatan :
  • Kabupaten Tangerang sebelumnya beribu kota di Kota Tangerang.
  • Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) merekomendasikan Kecamatan Ciruas sebagai lokasi Puspemkab Kabupaten Serang.
  • Kota Cilegon dibentuk sebagai kota otonom pada tanggal 10 April 1999 dari wilayah Kabupaten Serang. Cilegon sebelumnya adalah kota administratif.
  • Kota Tangerang dibentuk sebagai kota otonom pada tanggal 27 Februari 1993 dari wilayah Kabupaten Tangerang. Tangerang sebelumnya adalah kota administratif.
  • Kota Tangerang Selatan dibentuk sebagai kota otonom pada tanggal 29 Oktober 2008 dari wilayah Kabupaten Tangerang. Sebelumnya adalah Kota Cipasera
Daerah-daerah penting lain
Terdapat beberapa daerah penting lain di Banten selain yang berstatus tidak sebagai kota otonom:
Perwakilan
DPRD Provinsi Banten
DPRD Banten hasil Pemilihan Umum Legislatif 2009 tersusun dari 10 partai, dengan perincian sebagai berikut:[4]
Partai
Kursi
 %
18
34,9
11
14,7
10
13,8
6
2,8
5
7,3
5
7,3
5
1,8
3
0,9
2
4,6
2
4,6
1
4,6
1
4,6
1
4,6
1
4,6
1
4,6
Total
67
100,0
Perwakilan di Jakarta
Anggota DPR
Provinsi Banten memiliki 22 wakil di DPR, enam orang masing-masing dari Daerah Pemilihan Banten I (barat daya) dan II (barat laut), dan sepuluh orang dari Daerah Pemilihan Banten III (timur).
Anggota DPD
Berdasarkan hasil Pemilihan Umum Legislatif 2009, anggota DPD asal Banten untuk periode 2009-2014 adalah Abdi Sumaithi, Andika Hazrumy, Drs. H. Abdurachman, M.Ap., dan H. Ahmad Subadri.
Daftar gubernur dan Wakil Gubernur
Pada saat terbentuknya Provinsi Banten, Gubernur Hakamuddin Djamal dipilih oleh Pemerintah Pusat. Pada tahun 2002 DPRD Banten memilih Djoko Munandar dan Ratu Atut Chosiyah sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Banten pertama. Pada awal 2006, Atut Chosiyah sebagai Pelaksana Tugas Gubernur. Akhirnya, tanggal 6 Desember 2006 dilaksanakan Pemilihan Kepala Daerah langsung, yang dimenangi oleh pasangan Ratu Atut Choisiyah dan Mohammad Masduki, kedua-duanya menjabat pada periode 2007-2011.
No.
Nama
Foto
Dari
Sampai
Keterangan
1.
Hakamuddin Djamal
11 Januari 2002
Pejabat Gubernur
2.
Djoko Munandar
10 Oktober 2005
Dinonaktifkan karena terkait kasus korupsi
3.
Ratu Atut Chosiyah
Pelaksana Tugas Gubernur (Plt)
4
Ratu Atut Chosiyah
Ratu Atut Chosiyah
sekarang


Wakil Gubernur
No.
Nama
Foto
Dari
Sampai
Keterangan
1.
Ratu Atut Chosiyah

2
Mohammad Masduki

3
Rano Karno
sekarang


Pendidikan
Perguruan Tinggi di Banten:
Perguruan Tinggi Negeri
Perguruan Tinggi Kedinasan
Perguruan Tinggi Swasta
Ekonomi dan kependudukan
Pada tahun 2006, penduduk Banten berjumlah 9.351.470 jiwa, dengan perbandingan 3.370.182 jiwa (36,04%) anak-anak, 240.742 jiwa (2,57%) lanjut usia, sisanya 5.740.546 jiwa berusia di antara 15 sampai 64 tahun.
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tahun 2005 mayoritas berasal dari sektor industri pengolahan (49,75%), diikuti sektor perdagangan, hotel dan restoran (17,13%), pengangkutan dan komunikasi (8,58%), serta pertanian yang hanya 8,53%. Namun berdasarkan jumlah penyerapan tenaga kerja, industri menyerap 23,11% tenaga kerja, diikuti oleh pertanian (21,14%), perdagangan (20,84%) dan transportasi/komunikasi yang hanya 9,50%.
Transportasi
Provinsi Banten yang berada di wilayah ujung barat Pulau Jawa memiliki posisi yang sangat strategis dan memiliki potensi ekonomi yang sangat besar baik skala lokal, regional, nasional, bahkan skala internasional. Fasilitasi terhadap pergerakan barang dan penumpang yang dari dan ke pusat-pusat kegiatan nasional, wilayah, maupun lokal yang ada di Provinsi Banten menjadi sangat penting dalam upaya mendukung pengembangan ekonomi di wilayah Provinsi Banten.
Provinsi Banten dibagi menjadi tiga Wilayah Kerja Pembangunan yang mempunyai ikon atau ciri khas prasarana perhubungan di Provinsi Banten karena aktivitasnya yang lebih menonjol dibandingkan dengan prasarana perhubungan lainnya.
  • Wilayah Kerja I, yaitu Kota Tangerang dan Kabupaten Tangerang. Di dalamnya terdapat Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta yang merupakan gerbang masuknya barang dan penumpang ke Indonesia.
  • Wilayah Kerja II, yaitu Kota Cilegon dan Kabupaten Serang. Di dalamnya terdapat pelabuhan penyeberangan Merak yang menjadi gerbang masuknya barang dan penumpang dari Pulau Sumatera ke Pulau Jawa.
  • Wilayah Kerja III, yaitu Kabupaten Pandeglang dan Kabupaten Lebak. Di dalamnya terdapat Stasiun Kereta Api yang merupakan gerbang masuk barang dan penumpang terutama dari dan ke Jakarta.
Secara umum, sektor perhubungan dapat dikategorikan ke dalam tiga bagian yaitu perhubungan darat, perhubungan laut, dan perhubungan udara. Ketiga bagian tersebut mempunyai peranan yang sangat penting dalam membangun perekonomian di Provinsi Banten.
Perhubungan darat
Jalan
Hingga tahun 2006, kondisi jalan nasional sepanjang 249,246 km berada dalam kondisi baik, 214,314 km dalam kondisi sedang dan sepanjang 26,840 dalam kondisi rusak. Kondisi jalan provinsi hingga akhir tahun 2006 dengan total panjang jalan sebesar 889,01 km berada dalam kondisi baik sebesar 203,670 km, kondisi sedang 380,020 km, dan kondisi rusak sebesar 305,320 km.
Ruas jalan nasional di wilayah Provinsi Banten pada saat ini mempunyai volume lalu-lintas rata-rata sebesar 0,7 yang berarti kelancaran arus lalu-lintas terganggu karena adanya aktivitas perdagangan/pasar, pabrik/industri, pusat-pusat perbelanjaan di sepanjang jalan serta kapasitas jalan yang terbatas karena lebar badan jalan rata-rata 7 meter pada ruas jalan nasional di Banten Utara (Merak-Tangerang) dan ruas Ciputat-Batas DKI.
Kinerja pelayanan jalan pada ruas jalan provinsi pada umumnya cukup baik dengan rasio volume lalu-lintas per kapasitas rata-rata sebesar 0,4. Kemacetan lalu-lintas pada umumnya bersifat lokal yang terjadi pada pusat-pusat kegiatan masyarakat.
Terminal
Sebagai simpul transportasi, terminal berfungsi sebagai tempat untuk menaikkan dan menurunkan penumpang serta perpindahan antarmoda transportasi merupakan unsur penting dalam pelayanan pergerakan penumpang dan barang. Terdapat 4 (empat) terminal di Provinsi Banten, yaitu Terminal Pakupatan, Terminal Porisplawad, Terminal Labuan, dan Terminal Merak.
Angkutan umum
http://bits.wikimedia.org/static-1.22wmf6/skins/common/images/magnify-clip.png
Orang Belanda di Muara Binuangeun, sepulang dari memancing di Pulau Tinjil (tahun 1936)
Untuk melayani pergerakan penumpang dan barang dalam wilayah Provinsi Banten, terdapat angkutan umum Angkutan Antar Kota Dalam Provinsi pada saat ini masih dilayani dengan kendaraan ukuran kecil dan dalam penyelenggaraannya masih dirasakan belum terpadu secara maksimal. Terdapat 63 trayek dengan jumlah kendaraan sebanyak 3.788 yang melayani Antar Kota Dalam Provinsi lintas Kab./Kota Tangerang. Sedangkan untuk AKDP lintas Serang, Cilegon, Pandeglang, dan Lebak dilayani dengan 66 trayek dengan jumlah kendaraan sebanyak 1.436.
Untuk menjangkau kawasan-kawasan yang masih belum tersedia angkutan umum, terdapat beberapa angkutan perintis yang melayani jalur Cikeusik-Muara Binuangeun-Sp. Bayah-Cikotok-Pasir Kurai-Cibareno dengan jarak sepanjang 106 km. Angkutan perintis ini dilayani oleh 2 buah bis DAMRI ukuran sedang.
Kereta api
Sampai dengan tahun 2005, dari total jalur rel kereta api sepanjang 305,9 kilometer, hanya 48% merupakan jalur rel yang masih beroperasi dengan rata–rata jumlah pergerakan kereta penumpang sekitar 22 kereta/hari dan kereta barang sebanyak 16 kereta/hari. Semakin menurunnya pelayanan sarana tersebut berimplikasi terhadap kecenderungan semakin menurunnya pula pada jumlah angkutan penumpang dan barang.
Jaringan kereta api di wilayah Provinsi Banten sepanjang 305,90 km merupakan ‘single track’ yang terdiri dari lintas operasi Merak-Tanah Abang, Tangerang-Duri, Cilegon-Cigading sepanjang 141,6 km dan lintas tidak operasi (jalur mati) Rangkasbitung-Labuan, Saketi-Bayah, dan Cigading-Anyer Kidul sepanjang 164,3 km.
Perhubungan laut
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/e/e3/Soekarno-HattaTerminal3.jpg/220px-Soekarno-HattaTerminal3.jpg
http://bits.wikimedia.org/static-1.22wmf6/skins/common/images/magnify-clip.png
Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta
Di Provinsi Banten terdapat 5 (lima) pelabuhan yang terdiri dari 2 pelabuhan yang diusahakan yaitu Pelabuhan Ciwandan dan Pelabuhan Bojonegara serta 3 (tiga) pelabuhan yang tidak diusahakan yang terdiri dari Pelabuhan Karangantu, Pelabuhan Labuan, dan Pelabuhan Bojonegara
Perhubungan udara
Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta secara nasional merupakan bandar udara utama di Indonesia sebagai pintu gerbang masuknya barang dan penumpang dari dalam maupun luar negeri. Di samping itu terdapat juga bandara lainnya seperti Bandar Udara Pondok Cabe di Tangerang Selatan, Bandara Budiarto di Tangerang dan Bandara Gorda yang ada di Kabupaten Serang
Bandar Udara Pondok Cabe merupakan bandara untuk kegiatan ‘general aviation’, Bandara Budiarto merupakan bandara yang digunakan untuk training kegiatan penerbangan. Sementara Bandara Gorda digunakan sebagai bandara militer.
Tempat wisata di Banten
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/b/b7/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Minaret_bij_moskee_Bantam_TMnr_60016480.jpg/250px-COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Minaret_bij_moskee_Bantam_TMnr_60016480.jpg
http://bits.wikimedia.org/static-1.22wmf6/skins/common/images/magnify-clip.png
Masjid Agung Banten, seb. 1926
Masjid Agung Banten

Taman Nasional Ujung Kulon
Taman Nasional Ujung Kulon merupakan salah satu taman nasional dan lokasi konservasi alam yang penting di Indonesia dan dunia. Selain keindahan hutan tropis dataran rendah, badak bercula satu merupakan primadona daya tarik dari lokasi ini.
Taman nasional ini terletak di semenanjung paling barat Pulau Jawa, ditambah dengan beberapa pulau kecil seperti halnya Pulau Peucang, Pulau Handeuleum, dan Pulau Panaitan. Titik tertinggi adalah Gunung Honje. Ciri khas taman nasional ini adalah perannya sebagai habitat alami berbagai jenis hewan yang dilindungi, seperti badak jawa, rusa, kijang, banteng, berbagai jenis primata, babi hutan, kucing hutan, kukang, dan aneka jenis burung.
Kawasan ini dapat dicapai melalui Labuan atau melalui jalan laut dengan perahu menuju salah satu pulau yang ada. Ujung Kulon telah dilengkapi dengan berbagai sarana jaringan telekomunikasi, listrik, dan air bersih.
Sarana pariwisata seperti penginapan, pusat informasi, pemandu wisata, dan sarana transportasi juga telah tersedia. UNESCO telah menyatakan bahwa area Ujung Kulon merupakan situs cagar alam warisan dunia.
Pulau Dua/Pulau Burung
Daya tarik utama kawasan ini adalah keindahan alam laut berupa gugus karang, berbagai jenis ikan laut, dan tentu saja berbagai jenis burung. Luas kawasan ini sekitar 30 ha. Setiap tahun antara bulan April dan Agustus, pulau ini dikunjungi oleh beribu-ribu burung dari 60 jenis yang berasal dari berbagai negara. Sekitar empat puluh ribu burung-burung tersebut terbang dari Benua Australia, Asia, dan Afrika.
Pulau Dua bisa dicapai dengan perahu tradisional atau perahu motor; atau dengan berjalan kaki dalam waktu 15 s.d. 30 menit melalui daerah pertambakan di Desa Sawah Luhur, Kasemen. Memang, akibat sedimentasi selama puluhan tahun, pulau ini telah menyatu dengan daratan Jawa.
Pulau Umang
Pulau Umang memiliki luas sekitar 5 Ha, dan terletak di kawasan objek wisata Pantai Pandeglang, berdekatan dengan kawasan wisata Tanjung Lesung. Kawasan wisata ini dikelola oleh sebuah perusahaan swasta yang menyediakan berbagai fasilitas rekreasi dan hiburan yang menarik. Di pulau ini, terdapat resor yang ditata dengan sentuhan artistik alami, dilengkapi dengan ruang pertemuan, kafe, spa, pusat bisnis, sunset lounge, klub pantai, kolam renang, dan sebagainya. Selain itu, tersedia fasilitas olahraga dan rekreasi air, jogging track, cross country, lapangan tenis, tempat karaoke, dan lain-lain. Kita dapat menuju ke pulau ini dengan relatif mudah.
Perusahaan pengelola kawasan ini menyediakan penyewaan mobil dari Jakarta menuju pulau ini, atau dapat juga dicapai dari kawasan Ujung Kulon.
Gunung Karakatau
Gunung Krakatau yang sebenarnya termasuk wilayah Provinsi Lampung ini terletak di perairan Selat Sunda. Dan merupakan salah satu gunung yang paling terkenal di dunia, karena letusannya yang dahsyat pada tahun 1883. Suara letusan terdengar sampai ke kawasan Benua Australia, bahkan awan panasnya menyelimuti beberapa kawasan Eropa selama seminggu. Ledakan dahsyat Gunung Krakatau kemudian membentuk anak gunung yang kini dikenal sebagai Anak Krakatau yang muncul ke permukaan pada tahun 1928 yang hingga kini masih tetap aktif. Meski berada di Selat Sunda serta wilayah Lampung, kawasan wisata alam ini lebih mudah dicapai dari Pantai Anyer-Carita dan izin mendarat di Pulau Gunung Api Anak Krakatau juga bisa diperoleh di kawasan ini, dibutuhkan waktu sekitar satu jam menggunakan perahu motor cepat untuk mencapainya. Lokasi wisata ini menawarkan wisata alam seperti misalnya berkemah, berjalan kaki, memancing, dan pemandangan alam laut yang indah.
Rawadano
Rawadano atau nama lain Cagar Alam Rawa Danau terletak di Kabupaten Serang, dan berjarak 101 km dari Jakarta. Kawasan ini merupakan kawasan yang didominasi rawa-rawa, juga terdapat sebuah danau. Luas kawasan ini sekitar 2.500 ha yang ditumbuhi oleh berbagai jenis pohon. Pulau ini menjadi tempat bersarang bagi aneka jenis binatang reptil, seperti ular dan buaya. Tidak kurang dari 250 jenis burung bermukim di kawasan ini. Kita dapat mencapai lokasi ini melalui tiga jalur, yaitu; Jakarta-Cilegon-Anyer-Rawaadano, Jakarta-Serang-Padarincang-Rawadano, dan Jakarta-Serang-Anyer-Cinangka-Padarincang-Rawadano.
Kang dan Nong Banten
Kang dan Nong Banten adalah sebutan untuk Duta Wisata, Pemuda dan Pembangunan Provinsi Banten. Dilaksanakan pertama kali pada tahun 2000 dan diikuti oleh 2 kabupaten dan 1 kota yakni Kota Cilegon, Kabupaten Serang, dan Kabupaten Pandeglang. Baru pada tahun 2001 Tangerang dan Lebak ikut serta. Kang Nong Banten 2012 di Hotel Ratu Bidakara, Serang.
Lain-lain
Stasiun televisi
Stasiun televisi yang ada di Banten antara lain adalah Banten TV, Carlita TV, Baraya TV, dan Cahaya TV
Olahraga
Lippo Village International Circuit
Sirkuit jalan raya pertama berstandar internasional di Indonesia yang terletak di Karawaci Tangerang ini akan menjadi persinggahan balapan internasional sampai 20 tahun ke depan. Sirkuit sepanjang 3,2 kilometer ini akan menjadi arena balap A1 dan Formula 1, dan merupakan sirkuit ke dua di indonesia setelah Sirkuit Sentul yang pernah dipakai pada event A1
Sepak Bola
Beberapa klub olahraga yang terdapat di Banten antara lain Tangerang Wolves (sepak bola), Persita Tangerang (sepak bola), Persikota Tangerang (sepak bola), Perserang Serang (sepak bola), Serang Jaya (sepak bola), Persipan Pandeglang (sepak bola), dan PS Krakatau Steel (sepak bola). Gelanggang olahraga yang terdapat di Banten antara lain Stadion Benteng, Stadion Maulana Yusuf, Stadion Krakatau Steel, dan Stadion Ona Rangkasbitung
=======================================================================